Archive for the ‘Uncategorized’ Category

Teh Hangat

Posted: 11 Februari 2019 in sastra, Uncategorized

Teh Hangat

Pagi ini seperti biasanya Adinda seduhkan secangkir teh hangat di meja

1 sendok gula, 15 adukan pas, tak kurang tak lebih

Tak terasa sudah 30 tahun seperti ini, setiap pagi tak ada yang berubah

Sambil Andinda mengomel masalah tetangga sebelah sampai cucu kita yang baru lahir

Aku dengarkan dengan senyum, dan sesekali mengelus fika kucing anggora yang baru beranak juga

Maka nikmat Tuhan manakah yang kamu dustakan ?

 

 

*puisi ini ditulis 30 tahun sebelumnya, dimana kartupos masih ada, dan buku masih berbentuk kertas

orang tulus

Posted: 3 Februari 2019 in Uncategorized

setengah 2 malam @kasur

mau cerita gmn ya… jadi hari ini sa dan ibu ke probolinggo. buat ngurus sertifikat tanah program jokowi. memang sih gratis.. tp tetep ada duitnya buat yg ngukur patok tanah dll. sawahnya ada 5 petak. termasuk punya bude. 5×550 rb + minta tlg saudara buat ngurusin tp gk sempat.

hbs dari besuk kidul kita ke rmh pak de mujib. sholat trus dianter ke terminal probolinggo. karena udah malam bis sulit. nunggu di halte. setengah 10 baru dpt bis. bis penuh. ibu naik duluan dan berdiri. eh ada mbak2 yg memberikan kursinya ke ibu. saya kira deket mau turun. eh ternyata sampai malang juga… ibu saya duduk . saya dan mbak icha berdiri. waktu petugas karcis datang saya sekalian bayari, masak udah ngasi tempat duduk ke ibu gk balas bud sih . kita ngobrol2. mbak nya kerja di marketing neslebagian susu laktagrow atau apa gitu. gudangnya di gudang karanglo. itu fotonya berdiri sama saya. dari terminal probolinggo sampai mau ke pasar wonorejo pasuruan. berdiri satu setengah jam an…. pas sebelah mama mau turun .. mbak icha masih mempersilahkan saya untuk saya duduk… kalau saya yg duduk kayaknya gk tahu diri banget nih… mbak icha duduk sama ibu saya… jgn mikir macem2…. gk buat gebet2 an. sa cman ingin menceritakan orang yang sa suka di blog sa… orang tulus… memberikan kursinya ke orang yg tidak dikenalnya. berdiri hampir 2 jam. dan masih mempersilahkan ke saya untuk duduk … karakter seperti apa yg bisa berbuat kayak gini… krn itu saya kagum pada hal hal kecil yg tulus ikhlas… sa gk percaya pada hal2 yg di gembar gemborkan tapi palsu.

mbak icha kerja mulai 2011 dari spg, ya kelahiran 91 jg. sempat kuliah, berhenti 2 tahun lalu kuliah lagi, calonnya orang bali . ini dr ibu saya ngobrol sih.

sa sendiri mungkin gk bisa gitu… capek bgt kan berdiri hampir 2 jam buat orang yg tidak dikenal. karena itu sa abadikan lewat tulisan di blog sa….

sekian ngantuk mau tidur, ini hanya tulisan receh…

kartupos dan kenangan masa kecil

Posted: 29 Desember 2018 in Uncategorized

sepertinya soal kartu pos kemarin butuh satu tuliskan 1 post tersendiri yg beda dari ayo berkebun part 3.

roll back kenangan sd

sayq sering bgt kirim surat dan kartu pos ke majalah bobo dan mentari. biasanya ngirim kuis teka teki silang meski gk pernah menang. lalu ngirim kuis apa gitu lalu dapat kaos amigos. dapat jam tangan oreo. waktu itu belum ada hape, internet, komputer pun masih jarang. saya punya beberapa sahabat pena , ngirim surat ke mas deni di probolinggo, seneng bgt deh pokok nya.

oh ya ada juga filateli yg ngirim duit 500 rupiah ke 4 alamat yg ada. nanti di kertas itu diganti nama dan alamat kita di urutan ke 4. difotokopi jadi 20 dan dikirim lagi ke 20 orang secara acak dengan harapan nanti yg dpt surat kita ngirim 500 rupiah ke kita. waktu itu perangko kartupos 800 rupiah dan 1000 untuk surat. gk ada balasan sama sekali. alamatnya ya nyari di majalah bobo dan mentari. disana ada yg menang kuis apa gitu ada alamatnya.

balik lagi skrg. ada yg mau kirim2 an kartupos sama saya he he… terima kasih telah membawa kenangan itu kembali. ah pisces emang gitu…. terikat oleh kenangan… makanya susah move on… kamu baca ini kan cik ? tentu saja lah. bukankah membaca sudah menjadi “DNA” kita.. oh ya saya ada teman juga yg suka membaca, cman sukanya buku2 impor bahasa inggris… ultahnya kemarin saya kirimi buku yg dia suka, semoga bermanfaat. klo hudan kemarin gitar. ada di posting lain di blog ini. cari aja kata kuncinya hudan. hudan juga suka baca. dlu klo ke Islamic Book Fair pasti borong buku. klo aku lihat2 aja gk ada duit soalnya. ada sih fotonya sama hudan dan luluk waktu ke ibf. di blog ini atau fb lupa.

pertama saya kirim kartupos limited edition dilan ke dia. dirangkap 2 pakai isolasi maksudnya biar yg masih kosong bisa dia kirim gitu. ngirim di kantor pos sengkaling. eh gk sampai. entah hilang ke mana. ya udah akhirnya ke kantorpos besar malang samping alun2. saya cari kartuposnya eh standar putih. lslu cari di pojok filateli. saya beli yg paling bagus yg ada. tapi ya standar adanya yg itu juga sunrise di malang.

saya kirim. lalu dia balas dengan kartu pos indonesia. oh ya pernah di post juga. lupa judul ha

dialamatkan ke pabrik krn klo rumah kan gk ada orang kuatir pak pos ke rumah ketika kosong…

kartu pos ke tiga saya kirim dari jogja. kantorposnya gk jual kartupos… jadi ke lapak sebelah kantorpos jogja

lalu dibalas dengan kartupos ini

keren bgt kan… ternyata beli di post crossing. lalu aku dikenalin dengan postcrossing.com semacam web untuk bertukar alamat untuk kirim kartupos. kemarin aku kirim ke usa

pakai perangko 10 rb ke luar negeri.

nanti ada semacam id yg didaftarin ke webnya klo udah diterima oleh yang dituju.

terima kasih ya udah membawa kenangan saya kembali. oh ya saya dikasi kartupos yg baru. yg gambar paling atas. yg gambar cewek beli di postcrossing sekalian samaxperangkonya itu sepaket. yg knight bus dari serial nya harry poter yg prizoner from azkaban katanya dari inggris loh itu. yg satunya dari jepang dibawain temannya. dan melati kesukaannya. okeh makasi bgt. gk kan saya kirim. buat kenang2 an saja…

sekian cerita kartupos…

yuk berkebun part 3

Posted: 28 Desember 2018 in Uncategorized

hari ini yang sudah tumbuh aster… lainnya belum menunjukkan pertumbuhan. nanti kalau sudah siap dipindah ke pot gantung.

lalu lihat pagupon merpati. masih belum mau pindah ke rumah barunya.

dan kirim kartu pos ke usa.

nyusul temen di stasiun malang, semoga bisa menjamu dengan baik di kota malang

eh saya dikasi kartupos… bagus bgt… disimpen saja… gk usah dikirim… eman soalnya

nonton ralph 2

Posted: 9 Desember 2018 in Uncategorized

nonton ralph 2. ya I’m so childish…. jadi inget kata2 orang… di iklan apa gitu…

btw… pikiran saya tidak nonton… ada hal lain yg terjadi tadi siang…


Assalamu’alaikum Wr. Wb.

well ini bukan posting tutorial yang pasti berhasil ya. jadi saya tetiba pengen menanam bunga krn lagi musim hujan, beberapa bunga yg hidup di negara 4 musim saya beli misal tulip aster lily. butuh musim yang dingin. tapi apa bisa ya tumbuh disini, malang memang dingin… tapi kadang juga panas kadang. tulip butuh perlakuan khusus… butuh dingin atau sikapnya yang dingin ? seperti teratai putih saja dingin 😋. eh ini ngomongin bunga apa orang. oh ya selain tulip ada krisan, mawar rambat buat di pagar depan, aster, dll banyak deh. dan juga teratai… well nanam teratai mengingatkan seseorang yang punya nama sandi teratai putih. 2.700 KM dari sini kalau diukur lurus pakai penggaris… apa kabar di sana. pulau karang yang panas ya, nanti kalau ke Jawa nanti saya tunjukin kalau sudah berbunga… saya dlu punya teratai putih.. ibu yg beli . knp mau nanam bunga ? klo pohon buah sih alhamdulillah sudah banyak. jambu terutama tp kurang suka jambu. mangga, jambu air, ceri, pisang, matoa masih tumbuh kecil, kelapa, belimbing sudah besar tp belum buah, pepaya ada beberapa pohon, dan banyak lagi yg saya gk tahu masih hidup atau tidak.

saya beli bibit dari bukalapak. belum datang jadi minggu ini saya siapin dulu.

lalu nyiapin media tanamnya. saya beli tatakan semai 2 buah dan pupuk kompos

lalu tatakannya diisi kompos, awalnya pakai sendok..lamabanget… pakai tangan saja. pengisian media tanam tidak di padatkan.

setelah itu disiram pakai semprotan isi air. jgn sampai kebanyakan. yang penting lembab. kan benih nya belum ada juga

saya taruh di bandulan. karena skrg lagi musim hujan maka nanti dikasi plastik agar tidak kehujanan.

saya kasi paranet yg dari karung, ada yg dari benang tapi gk pakai itu. paranet nya 2 meter panjangnya. 13 rb. ukuran 3×2 meter. jadi karena tulip gk bisa kena panas maka dikasi paranet agar cahaya matahari gk masuk kebanyakan. lalu dikasi plastik bekas tangga aluminium agar tidak kehujanan. kan hujan deras banget malang akhir2 ini.

Sekian. post selanjutnya pas benihnya ditanam

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.


Jogja, 19 November 2018

setelah sampai jogja saya berpisah sama rino, kita punya misi masing.

saya ke bude. di rumah bude dibuatkan jus mangga dari pohon sendiri dan soto ayam. saya istirahat dlu karena capek semalaman di bis.

setelah duhur pinjam motor lalu jalan2… sendiri… beruntunglah ada google map… bayangin klo gk ada. saya ke rumah fuad hariri. anaknya lucu. duh senengnya punya momongan.

lewat google map di lewatkan jalan kampung yg kayak kebun gitu

setelah itu mau ke malioboro pulang ada tugu peringatan

karena sholat ashar ada adzan saya mampir ke ponpes krapyak… ada yg spesial disini… kiyainya di salami para santri. saya juga ikut salim cium tangan, meski gk kenal dan saya musafir… saya tetap merasa santri. meski yah mungkin santri jadi2 an. bawa tas gede , semua tahu kalau daya musafir… kan juga gk pakai sarung ala santri. tapi rindu saya terbayar disini…

setelah itu mau ke malioboro… oh ya dlu pernah post pengen ke uin jogja… mampir sebentar… beruntunglah ada google maps. ke malioboro ada beberapa titipan oke sempat kok di beli saja. nunggu rino lama banget mau ke angkringan. ya udah gk jadi kemalaman… akhirnya saya pulang… sempat ngentang sendiri di malioboro

misi rino so far so good… udah beli cincin katanya… good luck.. dan update terakhir sudah ketemu tanggal… sangat dimudahkan sekali. semoga barokah

misi saya yang belum selesai ? ah yg penting udah ke krapyak 🙂

sekian.