Menahan Amarah

Posted: 21 November 2018 in renungan

Malang, 21 November 2018

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

amarah

hadist diatas copy paste dari google ya,

 

well karena ini adalah blog pribadi, semacam catatan buat nanti saya baca atau anak cucu saya baca nanti maka yang ditulis bukan yang “baik” saja, namun mungkin yang salah atau gimana buat pelajaran. ini bukan blog pencitraan untuk menampilkan yang baik-baik saja, kalau ingin lihat yang baik-baik saja dan full pencitraan bisa kunjungi laman linkedin saya https://www.linkedin.com/in/mochamad-agung-tarecha-62186b71 πŸ™‚

kalau linkedin laman khusus misal mau hire saja yah, kalau ini adalah blog pribadi, khusus untuk menyimpan kenangan, ide, dan pemikiran saya. eh dimulai dari mana ini ya ? ih ya tulisan ini bukan ajang memuji diri sendiri dan menghakimi orang lain, karena yang namanya saya tulis jelas adalah saya, sedang yang lain tidak saya sebut namanya.

oke pagi saya terganggu oleh rekan kerja yang ngomong yang bikin saya gk enak hati, sebal, tapi saya senyum saja. dalem hati pengen cubit tuh orang. selang beberapa lama, saya WA bahwa pakai bahasa jawa halus kromo inggil, minta maaf duluan dan bilang jangan gitu, meski saya marah saya punya adab sebagai seorang santri. wih guaya banget ya, padahal toh dlu kalau marah kayak orang kalap. wait… kenapa saya bisa jadi berlaku “sesopan” itu ? saya sendiri kaget, biasanya menggunakan metodelogi hajar bleh, namun sepertinya ada yang berubah dari dalam diri saya. atau kalau marah pakai bahasa jawa kromo inggil saja, marah tapi minta maaf kalau sedang marah bukanlah kombinasi yang pas. inget ini bukan ajang memuji diri sendiri, ini tulisan apa adanya. karena yang sederhana dekat dengan ketulusan. kok bisa ya saya seperti ini , atau mungkin harusnya ini titik yang harusnya sudah saya capai ketika berumur 24-25 ?

saya jadi inget seorang teman yang marah ke temannya karena gangguin dia terus. “selamat, dari sedikit orang yang saya benci, saya berhasil membencimu”. well ini kedewasaan yang hakiki ini, masak orang benci ngucapin selamat. kurang lebih kata2 nya gitu. berarti dia lebih dewasa dari saya ketika berumur 23 tahun ya..karakter yang kuat… sedang saya bisa menahan marah ketika berumur 27. berarti saya terlambat nih, kenapa baru sekarang ? ya setiap orang punya tahap yang berbeda2 kan, ada yang sudah tua gk terbiasa dengan perbedaan, misal dalam ritual agama, itu syirik, bi’ah dll… mau benarnya sendiri. dan itu terlihat waktu ada acara, misal musik haram. gk boleh ada sholawatan dll.

memang sih sekarang tidak se konfrontatif dulu, waktu mahasiswa saya aktivis, menyuarakan dengan vokal, mengenai sistem kuliah di TI uin, tentang praktikum, tenang apa gitu. sekarang sudah tidak lagi, saya tidak suka konfrontasi. lebih baik menjaga keseimbangan, ada yang marah2 biarin, memangnya saya perlu marah juga ?

jadi ada rekan di jkt yang marah2 lewat email, lah saya bingung, kita di kejayan itu membantu, yang punya ide bukan kita, tapi kita membantu, ketika ide itu tidak berjalan dengan sempurna, namun kita sudah berusaha membantu agar sesuai rencana kenapa kita dimarahin dan dimintain pertanggungjawaban ? yang punya ide siapa, yang dibikin repot siapa ? padahal lo rencana B nya sudah lumayan lancar dan bagus. katanya sih culture orang jakarta seperti itu, rata2 seperti itu. la mas kita itu bantuin idenya sampean, kok kita yang dimarahin dan disuruh2 ? :-). saya pun istighfar… untung saya gk gitu ya, dan mas mario cuman senyam senyum aja. easy going. baik lah saya tiru. karakter ini emang sulit. marah itu mudah, yang sulit adalah menahan amarah. apalagi saya orang jawa, seyogyanya kalau marah pakai bahasa jawa kromo inggil gitu :-).

well saya belajar banyak darimu…. good luck disana nggeh… semoga ilmunya bermanfaat, btw sekarang jadi aktivis guru ya… selamat… saya pun pengen jadi relawan… ikut berkontribusi kepada bangsa….., ah apa lagi ini… πŸ™‚

dibutuhkan karakter yang kuat untuk menahan amarah, sepertinya tulisan ini kurang lebih pengamalan dari kutipan hadits diatas.

 

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Misi Jogja : well done

Posted: 21 November 2018 in kegiatan, kenangan

Malang, 21 November 2018

dari mana ini ceritanya..

esok hari nya saya dan keluarga bude foto bersama, kuatir nanti udah gk ketemu berangkat balik ke malang. setelah itu saya sama rino pergi cari tiket bis dan nyari oleh. tak tunggu rino katanya ke rumah bude. eh tak pikir bawa motor, bawa honda jazz kuning. hmm… lumayan gk panas2 nyari tiket dan oleh2 nya. setelah dapat tiket rosalia lagi, cari oleh2 pia, ini di referensikan tari. jadi di tempat awal ternyata tutup dan ke tempat pusatnya. fresh from open. saya ambil anget kok. karena rabu mau ke gudang karanglo dan pia nya makanan titipan yang harus segera di kasikan ke yang titip maka saya minta tolong tari untuk bawa ke pabrik, di rumahnya saya ngobrol sama ayahnya tari. begitu datang eh bawa dylan. lucu banget, bayi lima bulan. saya gendong dan di foto, karena habis bangun tidur dia umek aja ( gerak terus ). tapi lucu loh :-). ada video di bawah, cman kameranya gtw kok redup2 gitu.

sekian dulu… well done misi nya, 20% nya adalah ngopi, karena rino sibuk di hari pertama dan gk mungkin saya ngentang di malioboro kemalaman. jadi achivement nya adalah 80%

 

 


Jogja, 19 November 2018

setelah sampai jogja saya berpisah sama rino, kita punya misi masing.

saya ke bude. di rumah bude dibuatkan jus mangga dari pohon sendiri dan soto ayam. saya istirahat dlu karena capek semalaman di bis.

setelah duhur pinjam motor lalu jalan2… sendiri… beruntunglah ada google map… bayangin klo gk ada. saya ke rumah fuad hariri. anaknya lucu. duh senengnya punya momongan.

lewat google map di lewatkan jalan kampung yg kayak kebun gitu

setelah itu mau ke malioboro pulang ada tugu peringatan

karena sholat ashar ada adzan saya mampir ke ponpes krapyak… ada yg spesial disini… kiyainya di salami para santri. saya juga ikut salim cium tangan, meski gk kenal dan saya musafir… saya tetap merasa santri. meski yah mungkin santri jadi2 an. bawa tas gede , semua tahu kalau daya musafir… kan juga gk pakai sarung ala santri. tapi rindu saya terbayar disini…

setelah itu mau ke malioboro… oh ya dlu pernah post pengen ke uin jogja… mampir sebentar… beruntunglah ada google maps. ke malioboro ada beberapa titipan oke sempat kok di beli saja. nunggu rino lama banget mau ke angkringan. ya udah gk jadi kemalaman… akhirnya saya pulang… sempat ngentang sendiri di malioboro

misi rino so far so good… udah beli cincin katanya… good luck.. dan update terakhir sudah ketemu tanggal… sangat dimudahkan sekali. semoga barokah

misi saya yang belum selesai ? ah yg penting udah ke krapyak πŸ™‚

sekian.

 

misi jogja : jadi berangkat

Posted: 18 November 2018 in Uncategorized

Madiun, 18 November 2018

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

sejak awal misi ini tidak jelas, random. lupakan jadwal perjalanan mau kemana. Misi utamanya adalah nganterin rino main ke calonnya seperti post sebelumnua meski nanti saya juga gk ikut karena efisiensi waktu dan kendaraan. padahal pengen gt maen2 sama adek lita 2.5 tahunnya. misi kedua ngajak ngopi teman moklet yg ada disana tapi kami hubungi no respond, ok dude lupakan. sedikit dibahas di post sebelumnya. oh ya saya dpt kontak saudaranya pak cukup yg punya warung kopi di jogja. sebolan filsafat al azhar mesir. kali aja mampir dan diskusi gk jelas gitu…

gak ada yang jelas dalam filsafat, begitu juga sastra.

lalu saya masih menimbang apakah perlu ke rumah nenek di sragen. you know what I mean.

saya sudah berangkat sore. mau cari oleh2 dulu buat bude dan saya mau mampir ke rumah fuad hariri ketua himaho… apa itu ? ledekan kita ke fuad… mau nengokin adeo bayi mya umur 5 bulan yang lagi lucu2 nya. saya post cari kartupos, buat dikirim dari jogja pesenan teman adek saya walaupun sebelum pesen saya punya rencana itu. mengingatkan waktu sd main filateli dan sahabat pena. luluk komen nih mau ke jogja gung ? iya jawabku. ternyata wafa suaminya lagi di jogja juga meliput borobudur maraton. mau saya ajak gopi api ternyata sudah mau pulang sedang saya baru berangkat. maen twitter copad foto ini buat di status update

wafa komen fotonya mantab mengandung banyak arti. well dia fotografer, menyampaikan pesan dalam sebuah foto adalah keahliannya. btw krn lagi panas2 nya konstelasi politik di indonesia sehingga mengakibatkan merengganggnya kohesi sosial dalam masyarakat sehingga foto ini bisa menjadi semacam pesan pengingat.

karena hujan tadi saya balik rumah, tiket ini belum beres. sempat berubah jadi kereta tapi saya pesan ke kai awalnya ada eh beberapa menit kemudian habis. oke pakai bis nih. rino beli duluan.

sampai disana saya sholat dlu maghrib dan jama’ isya. biar sekalian krn jam nya mepet bgt jam 7 berangkat.

saya nunggu di garasi bis rosalia sambil makan bakso, belum makan

selama perjalanan saya berdiskusi, kekuatiran saya misal berbuat dholim kepada orang lain meskipun tidak saya inginkan. php misal. lupakan pembahasan ini.

beberapa teman nitip oleh2, semoga bisa belanja.

oh ya ada festival makan ikan ya , makan yang banyak biar gendutan 😁

oh ya tiket 120 rb sudah termasuk makan padang ikan telur

kita makan jam 2 malam.

sekian mau tidur.

wassalamu’alaikum wr. wb.

Misi Jogja

Posted: 16 November 2018 in Uncategorized

Pasuruan, 16 November 2018

seperti yang saya tulis sebelumnya di https://tarecha.wordpress.com/2018/11/10/12-tahun-masih-tetap-silaturrahim/

saya dan teman saya rino mau ke jogja, well ini misi yang konyol sih… tapi kita sudah kenal 12 tahun, udah ngerti karakter masing2. jadi kami masing2 punya misi ke jogja, rino mau nemuin calonnya, saya yang ngantar sambil mau ke rumah bude. mungkin sambil ngantar bisa main2 sama adek kecil umur 2,5 tahun. target saya mau ke rumah bude karena sama sekali gk pernah ke rumah bude di jogja. ada misi lain ? meet up mungkin… enggak… gk ada pikiran buat menemuin seseorang karena juga gk ada yang ingin ditemui disana. tapi mungkin pulangnya bisa mampir ke rumah nenek di sragen… tentu saja saya tahu alamatnya… sambil pura2 bodoh ngirim paket…

untuk transport naik bis, nanti langsung ke rumah bude. agak siangan dikit menjalankan misi masing2…. saya mau foto2 pesantren disana… ke UIN Jogja di depan tugunya, dan… ke krapyak… belum packing beli2 oleh2 buat bude, baju, kamera dll… nanti saja … atau kalau capek besok saja…

keguguran

Posted: 15 November 2018 in Uncategorized

hari ini saya mendengar berita kakak saya keguguran, turut berbela sungkawa. saya ngerti rasanya sudah lama ditunggu, ini namanya empati. kehilangan calon buah hati. semoga nanti diberi amanah momongan yang lucu dan sehat. semoga tetap kuat mbak risma dan mas akbar.

15 november 2018


Assalamu’alaikum Wr. Wb.

pagi2 diinfo saudara mau datang, dengan sangat “terpaksa” akhirnya saya bersih2 rumah, mengepel lantai, dan lain sebagainya. kalau dulu masih kuliah sering bersih2 rumah, waktu kerja sabtu minggu saya jarang sekali bersih2 rumah, karena ada kegiatan yang harus diselesaikan, lembur, ngantar ibu belanja, cari buku ke gramed, ngobrol sama temen2 smk yang posting sebelum ini. dan lain sebagainya

 

kami ke selecta, oh ya saudara saya bawa mangga, padahal kemarin mau beli mangga tapi saya gk mau beli. gk usah beli gitu kata saya, eh esok harinya datang mangga manalagi manis. hmm… firasat ? entahlah… oh ya saya angen2 makan bakso di selecta, gk keturutan karena keburu pulang ke lek jum. eh di rumah lek jum makan bakso. rumah lek jum ini di daerah rumah kontrakan waktu saya kecil dulu.


well di probolinggo gk ada selecta, jadi mumpung disini maka diajak ke selecta, saya jadi pemandu perjalanan. zidan sangat aktraktif, naik kesana dan kesini. tapi gk mau renang, akhirnya saya saja yang renang, karena dari bangun tadi memang sudah di set tidak mandi pagi πŸ™‚

 

oh ya ini kontrakan masa kecil saya, yang ada gerobak sate nya. sebelahnya rumah nya dinda, teman balita saya umur 2-3 tahun an lah waktu itu. skrg udah nikah sama orang pesanggrahan katanya dan punya anak, ya iya lah sekarang udah umur berapa πŸ™‚ . saya pun sudah lupa wajahnya, tapi masih ada memory bermain bersama.

 

ini rumah dinda no 20, persis sebelah rumah saya, dulu kita main2 petak umpet. umur 2-3 masih ada ya memory nya

ini surau tempat kami biasa main2

akhirnya pulang dengan membawa kandang burung dara, hmm… biar tambah banyak

gimana dengan kelincimu yang dulu ? you know what I mean,

sekian.

wassalamu’alaikum